Pada suatu ketika di Cina ada seorang wanita tua yang memilik dua tempayan, yang dipikulnya di pundak dengan sebatang bambu. Satu tempayan itu retak, sementara tempayan lainnya tanpa cela dan selalu memuat air yang penuh. 228 kata lagi