Kita adalah batas waktu antara puasa dan berbuka. Ada inginku yang tertuju pada kolak pisang. Dan inginmu yang berlabuh pada lontong dan gorengan. Pada akhirnya kita hanya mereguk yang dari awal kita acuhkan.