Seorang manusia putra bangsa berdiri di garis paling depan perang saudara Ibu Kota Jakarta.

Dengan mata menyala melihat kerusakan yang ditimbulkan tetua rakus akan kuasa fana. 173 kata lagi