Tag » Sastra

Pangrasaning

Mungguh daging sesajèning brahala iku, kita padha sumurup, “Kita kabèh padha duwé kawruh.” Kawruh kang mangkono iku marakaké kumenthus, nanging katresnan iku mbangun. Menawa ana wong duwé pangira, yèn duwé “kawruh” iku ateges durung bisa nggayuh kawruh kang kuduné digayuh. 295 more words

Buku

Pengetahuan

Tentang daging persembahan berhala kita tahu: “kita semua mempunyai pengetahuan.” Pengetahuan yang demikian membuat orang menjadi sombong, tetapi kasih membangun. Jika ada seorang menyangka, bahwa ia mempunyai sesuatu “pengetahuan”, maka ia belum juga mencapai pengetahuan, sebagaimana yang harus dicapainya. 264 more words

Buku

MAAF UNTUK HARI INI

MAAF UNTUK HARI INI

Pernah aku bersumpah pada diri sendiri dan pada Tuhan

Bahwa tak akan ada kecewa yang ku perbuat

Dan tak akan ada khilaf yang terlintas walau sejenak… 274 more words

Sastra

Aku berjalan menyusuri jalanan kecil ditengah kota jakarta ,Jalanan yang tak seindah namanya . Terpampang jelas disana sebaris kurcaci kecil yang renta dan lapar. Langakahku tertahan sejenak, menatap langit yang begitu cerah tapi mengapa tak secerah raut wajah kurcaci ini? 1.019 more words

Sastra

Terlambat

Ruang hampa terasa menusuk

Udara  segar tak dapat terasa

Terperangkap dalam jerat

Tak dapat lepas

Hembusan angin perlahan datang

Daun berguguran menapaki bumi

Memberi setitik ketenangan… 40 more words

Puisi

Sapaan Sang Rembulan

Lihat langit biru itu

Tersenyum merekah bersama matahari

Lihat awan putih itu

Berbinar penuh kesucian

Matahari bekata bukan dia

Angin berteriak bukan dia

Namun sang Rembulan menyapa dengan lembut… 48 more words

Puisi

Wong mardika

Saiki, masalah kang kasebut ing layangmu marang aku. Becik menawa wong lanang ora sesomahan, nanging ngélingi anané bebaya laku cabul, beciké saben wong lanang duwé somahé dhéwé lan wong wadon iya duwé somahé dhéwé. 959 more words

Buku